NEW YEAR, NEW PLANNER.

Hi! Bagaimana hari-hari kalian di tahun 2017? Semoga menyenangkan ya.

Bulan Januari adalah bulan yang paling menyenangkan buat saya. Siapa yang belum tahu kalau saya ulang tahun di bulan Januari? Hahahaa PD banget ya tanya gitu. Dan yang lebih nyenengin lagi karena my fiance is coming on my birthday. Double (or triple?) happy lagi karena Chinese New Year juga di bulan Januari.

Nah saat SGT datang ke Surabaya, dia gak cuma datang untuk celebrate my birthday aja. Ada beberapa hal terkait pernikahan yang perlu kita siapin. Ya namanya juga #pejuangLDR jadi waktu bersama-sama tuh singkat banget, boro-boro mesra mau quality time, yang ada malah maksimalin waktu untuk nyiapin pernikahan. But that’s okay, saya sih senang-senang aja selama perginya sama dia dan dibayarin dia hehehe..

Makanya nih saya butuh planner. Supaya saya enggak kelupaan jadwal dan hal-hal penting. Karena nyatanya saya yang STM (short term memory) ini berjodoh dengan STM lainnya haha iya SGT juga lumayan pelupa duh! Akhirnya saya browsing planner eh ketemu sama akun instagram yang jual planner lucu banget.

Good afternoon! 🙏 – Sweet 17 Green

A post shared by Stationery & Paper goods (@peekmybook) on

And I choose this planner. Warna green ini sesuai sama Pantone 2017 Greenery ya kaann hehee.. Saya juga pakai green ini jadi tema wedding loh, aduh sneak peak dikit-dikit deh ya. Beneran pakai planner bisa membantu arrange kegiatan atau jadwal kita. 

Saya pesan langsung via websitenya peekmybook. Lebih mudah dan cepat. Dan ada tambahan bikin galau juga, soalnya di website kelihatan semua stationery jualannya peekmybook yang lucu-lucu. Ada Wedding Journal juga loh! Bisa bantuin kita arrange semua kebutuhan pernikahan. Aduh gemesshh bangett!

wp-1494597833104.jpeg

wp-1494593438833.jpeg

wp-1494593438954.jpeg

wp-1494593438878.jpeg

wp-1494597893647.jpeg

wp-1494593438545.jpeg

wp-1494598095837.jpeg

wp-1494593565270.jpeg

wp-1494593438544.jpeg

wp-1494593438809.jpeg

wp-1494593623891.jpeg

wp-1494593438768.jpeg

Saya suka banget banget bangett sama planner ini. Selain designnya yang lucu banget, harga Rp. 119.000,- ini beyond my expectation, good quality banget! Planner ini all year planner alias bisa dipakai kapanpun tahun berapapun, karena bagian tanggalnya kosong cuma ada hari-harinya aja. Ya kebetulan tahun 2017 ini temanya Sweet 17 duh langsung berasa abg lagee. 

Buat kalian yang ada ide tentang planner, please comment down below. Bisa share-share juga tentang cerita planner kalian ya. Thank you so much!

fyi :

peekmybook
website : http://www.peekmybook.com
line : @peekmybook
instagram : @peekmybook

Xoxo,
@siinzz 💋

#2017Goals

wp-1489163157712.jpeg

I’m so excited to enter this year. Ya ya ya, saya tau ini postingan emang telat banget ya tapi seenggaknya saya masih punya harapan dan goals yang ingin dicapai (menang ngeyel! 😛 ) 2016 adalah tahun yang sangat membahagiakan, terutama soal jodoh dan percintaan. Hahaha udah kayak ramalan bintang aja. I definitely achieved more than I hoped, one by one of my dreams come true. That’s why I can’t wait to see what will happen in 2017 *wink* 😉

Yep, here’s some goals I’m hoping to achieve this coming year, wish me luck!

  1. Plan a wedding! Well, I’m officially engaged now. Selamat tinggal kejombloan! *dadahdadah* 👋👋 Cerita lengkapnya nanti bakalan saya tulis di blog ya. Agak bingung mau nulis dari mana, rasanya masih gak percaya dilamar dan akhirnya tunangan. And lemme tell you, wedding preparation is full swing! Paling swing sih soal BIAYANYA YANG YA AMPOONN HAHAHA KAPSLOK JEBOL. Tapi belajar dari pengalaman ngadain acara tunangan kemarin, rasanya kayak dapet mukjizat gitu loh, hal yang gak mungkin bisa jadi mungkin, persis kata orang tua “Segala yang dimulai dengan niat baik pasti akan dimudahkan jalannya”. Semoga semua persiapan pernikahan baik-baik dan lancar-lancar ya, doakan kami ya!
  2. More productive and work even harder! Iya banget yang ini, saya merasa kok makin hari makin mager sih padahal sebenernya tuh banyak ide di dalam kepala yang ingin dikerjakan tapi eksekusinya tuh nol banget. Contohnya ya nulis blogpost ini aduh lamaa banget, ada aja alesannya, kepending-pending terus jadinya. Seandainya tuh ada alat yang bisa nerjemahin langsung apa yang di kepala ya, jadi kita tinggal mikir ide-ide terus dia ketik sendiri haha kan enak tuh pakai kekuatan pikiran. Someday ada mungkin ya buat kita-kita lazy people begini hehehe. Tapi ya I know ini gak bagus, saya kan masih muda belia, harusnya bisa lebih menghasilkan sesuatu yang bermanfaat, be productive!
  3. Time management. Selain mager, hal lain yang bikin bete diri sendiri tuh betapa kacaunya semua schedule saya. Padahal ini schedule juga saya sendiri yang bikin tapi kok gak ada yang jalan. Udah gitu ya, saya ini STM (Short Term Memory). Habis ngomong, 5 detik kemudian bisa lupa tadi ngomong apa ya. Duh! That’s why saya beli planner. Semua langsung dicatat di situ, persis kayak agenda waktu masih SD dulu deh hehee.. Selain tujuannya supaya gak ada yang terlupa, saya suka bikin doodles atau tempel-tempel di planner polos itu. Saya juga punya wedding planner, tujuannya supaya bisa arrange pernikahan dengan baik. Nikahan tuh detailnya banyak banget, jangan sampai ada hal-hal besar atau kecil yang terlewat. And you know, saya kan STM banget hahaha..
  4. Have an Iphone 7 and MacBook Air. Aduh ini holy grail banget kayaknya ya. Udah gak usah dijelasin panjang lebar kelebihannya, tinggal googling aja kalau enggak tau, lagian siapa juga yang enggak pengen kedua gadget itu. Sebenernya hp sekarang kameranya bagus banget cuma kadang lambat aja gitu. Nah kalau MacBook White saya ini udah setia banget dari tahun 2008, it means 9 tahun bersama saya! Udah gak ada baterai jadi charger harus selalu menancap kayak TV aja hahaha.. Dan MBW saya beneran udah gak bisa update apa-apa lagi. So I need these things.
  5. Having a makeup course. Pengen banget sekolah makeup secara akademis. Selama ini sih belajar secara otodidak aja, nontonin youtube beauty guru dan paling mentok sih makeup-in temen-temen Gereja pas ada acara hehe.. Jadi pengen kursus beneran dan get certificate gitu. Cuma kebanyakan tuh jam kursusnya dari pagi sampe siang/sore kayak sekolah, sementara saya masih kerja full time. Selain itu biaya makeup course lumayan juga ya, kira-kira ada gak sih beasiswa sekolah makeup gitu. Kalau ada info bisa dishare dong 🙌🙏 Sekarang sih tabungan saya difokusin ke pernikahan dulu, mungkin setelah nikah sudah ada tabungan dan waktu untuk kursus ya. Tapi kalau Tuhan kasih berkat tahun ini, ya why not, dengan senang hati bisa segera kursus.

Ya itu beberapa goals yang ingin saya capai di tahun ini. Semoga semua rencana bisa berjalan dengan baik, mudah dan menyenangkan. I’m looking forward to seeing what 2017 has to offer! What are your goals for the coming year?

Xoxo,
@siinzz 💋

Ganglion Part 3

Cerita tentang operasinya bisa dibaca di Ganglion Part 2 ya..

Selama bedrest 1 minggu di rumah, semua aktivitas musti minta bantuan Mama. Soalnya yang dioperasi kan tangan kanan, jadi bener-bener gak bisa ngapa-ngapain. Udah gitu kerasa nyerinya walaupun udah dikasi obat anti nyeri. Mama jadi panggil aku bayi, habis gimana, makan minum mandi hampir semua aktivitas pake tangan kanan. Pasrah aja deh jadi bayi lagi, cuma ini bayi bisa protes hahaha.. Puji Tuhannya tuh waktu kemaren SGT ke sini dia beliin aku TV Flat baru dan sekalian dipasangin tvkabel, jadi aku gak mati bosan selama bedrest. Aku mikir, hmm everything must be happened for a reason 😍😍😍

Ada tahu di tanganku 😅

Hari Jumat aku harus kontrol lagi ke Dr. Jan. Tanganku uda gatel banget kena lem perban, belum boleh dibuka, mana gak boleh kena air kan, jadi warnanya uda kumel banget. Tapi aku males kalau harus berangkat pagi-pagi, palingan kayak minggu lalu nungguin dia lama banget sampai siang. Lagian emang janjiannya jam 11an. Tapi ya namanya berangkat sama Mama jadinya jam 8 udah harus berangkat deh, dengan alasan ambil nomor antrian. Waktu nunggu, Mama ketemu sama pelatih Padusnya, Bu Tjip lagi check up juga tapi enaknya dokternya uda ada dari jam 7 pagi. Terus ketemu juga sama anaknya Tante Metty, dia periksa ke dokter syaraf.
“Loh Tante Metty mana?”
“Belum berangkat, katanya males berangkat pagi orang dokternya bilang jam 11 berarti berangkat jam setengah 11 aja.”
“Tuh kan Mama sih gak percaya, Tante Metty aja belom berangkat.”

Udah sarapan sih tapi kalau sampai jam setengah 11 belum ada tanda-tanda dokter datang ya udah mending ke kantin makan. Aku sama Mama makan siang dulu deh. Menu di kantin juga enak dan murah loh. Bisa nih dijadiin tujuan kuliner di Surabaya hehe.. Aku pesen terong balado feat sayur bayem, Mama pesen pecel, minumnya teh anget daaannn semuanya gak sampe 20ribu 😋😋😋

wp-image-2106439385jpeg.jpeg
Lihat ini kok jadi laper ya..

Balik ke ruang tunggu ketemu Tante Metty. Dia emang sengaja berangkat siang kan ternyata bener sampai jam 11 siang juga dokternya belum datang. Sekitar jam 12.30 Dr. Jan datang, aku jadi pasien pertama yang dicheck. Sebelumnya Mama tuh udah bertekad mau tanya sejelas-jelasnya tentang benjolan di tanganku. Udah aku jelasin sih tentang Ganglion tapi ya dia merasa lebih sreg kalau dijelasin sama dokter yang membedah dong. Ternyata pas ketemu, aku disuruh naik ke tempat tidur, Suster tanya “Dok, ini perlu apa?” Eh langsung ngomel, “Kamu kayak gitu aja gak tau, kayak anak baru aja!” Dr. Jan cuma lihat sekilas dan bilang “Kasih Betadine terus diperban lagi.” Hah, cuma dikasih Betadine aja, terus kapan sembuhnya ini tangan pikirku. Nah tak diduga Susternya bete kan diomelin gitu maka dia tarik perbanku gak pelan-pelan, jadi aku teriak, “Suster buluku kejabut!!!” Dia langsung minta maaf. Parah nih, dia yang bete kok aku yang kena. 😈😈😈

Nah Mama tanya lagi ke dokternya, “Ini sebenernya kenapa sih dok?”
“Ya uci-uci masa gak tau?”
“Bahaya gak dok?”
“Bahaya gimana yang kamu maksud? Pokoknya kan udah saya buang itu benjolannya.”
“Bisa tumbuh lagi?”
“Ya mana tau, dilihat aja tumbuh apa enggak, itu kan tergantung sama kondisi pasien sendiri.”
“Ini perlu cabut benang gak?”
“Ngapain itu udah langsung benang kulit.”
“Oo.. Boleh kena air kapan dok?”
“5 hari.”
“Dok, minta surat ijin lagi bisa ya?”
“….”
Hening gak dijawab. Sengaja tanya terus, biar elu bete ora ngurus, hak pasien kan dapat jawaban. Hoalah, baru ini aku ketemu dokter jawabnya nyolot gitu. Sakarepmu wes pak. Semoga Ganglionku gak tumbuh lagi. Semoga aku bisa segera beraktivitas lagi. Semoga gak ketemu dirimu lagi dok! Bhayy!! 👊 Continue reading “Ganglion Part 3”