Cerita tentang operasinya bisa dibaca di Ganglion Part 2 ya..

Selama bedrest 1 minggu di rumah, semua aktivitas musti minta bantuan Mama. Soalnya yang dioperasi kan tangan kanan, jadi bener-bener gak bisa ngapa-ngapain. Udah gitu kerasa nyerinya walaupun udah dikasi obat anti nyeri. Mama jadi panggil aku bayi, habis gimana, makan minum mandi hampir semua aktivitas pake tangan kanan. Pasrah aja deh jadi bayi lagi, cuma ini bayi bisa protes hahaha.. Puji Tuhannya tuh waktu kemaren SGT ke sini dia beliin aku TV Flat baru dan sekalian dipasangin tvkabel, jadi aku gak mati bosan selama bedrest. Aku mikir, hmm everything must be happened for a reason 😍😍😍

Ada tahu di tanganku 😅

Hari Jumat aku harus kontrol lagi ke Dr. Jan. Tanganku uda gatel banget kena lem perban, belum boleh dibuka, mana gak boleh kena air kan, jadi warnanya uda kumel banget. Tapi aku males kalau harus berangkat pagi-pagi, palingan kayak minggu lalu nungguin dia lama banget sampai siang. Lagian emang janjiannya jam 11an. Tapi ya namanya berangkat sama Mama jadinya jam 8 udah harus berangkat deh, dengan alasan ambil nomor antrian. Waktu nunggu, Mama ketemu sama pelatih Padusnya, Bu Tjip lagi check up juga tapi enaknya dokternya uda ada dari jam 7 pagi. Terus ketemu juga sama anaknya Tante Metty, dia periksa ke dokter syaraf.
“Loh Tante Metty mana?”
“Belum berangkat, katanya males berangkat pagi orang dokternya bilang jam 11 berarti berangkat jam setengah 11 aja.”
“Tuh kan Mama sih gak percaya, Tante Metty aja belom berangkat.”

Udah sarapan sih tapi kalau sampai jam setengah 11 belum ada tanda-tanda dokter datang ya udah mending ke kantin makan. Aku sama Mama makan siang dulu deh. Menu di kantin juga enak dan murah loh. Bisa nih dijadiin tujuan kuliner di Surabaya hehe.. Aku pesen terong balado feat sayur bayem, Mama pesen pecel, minumnya teh anget daaannn semuanya gak sampe 20ribu 😋😋😋

wp-image-2106439385jpeg.jpeg
Lihat ini kok jadi laper ya..

Balik ke ruang tunggu ketemu Tante Metty. Dia emang sengaja berangkat siang kan ternyata bener sampai jam 11 siang juga dokternya belum datang. Sekitar jam 12.30 Dr. Jan datang, aku jadi pasien pertama yang dicheck. Sebelumnya Mama tuh udah bertekad mau tanya sejelas-jelasnya tentang benjolan di tanganku. Udah aku jelasin sih tentang Ganglion tapi ya dia merasa lebih sreg kalau dijelasin sama dokter yang membedah dong. Ternyata pas ketemu, aku disuruh naik ke tempat tidur, Suster tanya “Dok, ini perlu apa?” Eh langsung ngomel, “Kamu kayak gitu aja gak tau, kayak anak baru aja!” Dr. Jan cuma lihat sekilas dan bilang “Kasih Betadine terus diperban lagi.” Hah, cuma dikasih Betadine aja, terus kapan sembuhnya ini tangan pikirku. Nah tak diduga Susternya bete kan diomelin gitu maka dia tarik perbanku gak pelan-pelan, jadi aku teriak, “Suster buluku kejabut!!!” Dia langsung minta maaf. Parah nih, dia yang bete kok aku yang kena. 😈😈😈

Nah Mama tanya lagi ke dokternya, “Ini sebenernya kenapa sih dok?”
“Ya uci-uci masa gak tau?”
“Bahaya gak dok?”
“Bahaya gimana yang kamu maksud? Pokoknya kan udah saya buang itu benjolannya.”
“Bisa tumbuh lagi?”
“Ya mana tau, dilihat aja tumbuh apa enggak, itu kan tergantung sama kondisi pasien sendiri.”
“Ini perlu cabut benang gak?”
“Ngapain itu udah langsung benang kulit.”
“Oo.. Boleh kena air kapan dok?”
“5 hari.”
“Dok, minta surat ijin lagi bisa ya?”
“….”
Hening gak dijawab. Sengaja tanya terus, biar elu bete ora ngurus, hak pasien kan dapat jawaban. Hoalah, baru ini aku ketemu dokter jawabnya nyolot gitu. Sakarepmu wes pak. Semoga Ganglionku gak tumbuh lagi. Semoga aku bisa segera beraktivitas lagi. Semoga gak ketemu dirimu lagi dok! Bhayy!! 👊

Tante Metty masuk sendiri setelah aku keluar, karena suami sama anaknya masih sholat Jumat. Aku masih nunggu Surat Keterangan Sakit lagi buat dikasih ke kantor eh lihat Tante Metty udah keluar.
“Loh kok cepet Tante?”
“Lah gimana, dia tanya mana hasil labnya? Belum selesai dok, katanya baru selasa. Terus gimana saya check kalau gak ada hasil labnya, balik lagi aja selasa itu. Tapi dokter lihat operasi saya ini gimana. Ya mana tau kalau gak ada hasil labnya. Jadi tadi aku cuma diganti perban aja.”
“Ya ampun, pantesan cepet. Coba ada suamimu ya Tant, bisa ngamuk dia istrinya digituin.”
“Iya gimana lagi. Aku masih deg-degan nunggu hasil lab, semoga gak ada apa-apa ya.”
“Selasa besok Tante dateng sama suami biar dibantu ngomelin hehe.. aku sih udah gak ketemu dia lagi. Enggak bakalan mau ketemu dia lagi malah. Cukup wes.”
“Iya shinn, semoga kita ketemunya di mall aja ya sama Ibu juga kita ketemu di mall jangan di sini lagi yaa..”
Setelah itu kami berpisah, entah akan ketemu kapan, semoga benar ketemunya di mall bukan di RS.

Sudah 5 hari, mau buka perban. Selama ini nahan banget karena gatel banget, kayaknya kulitku sensitif kena lem perbannya. Beneran deh waktu dibuka tanganku merah-merah luka gatal. Lihat bekas luka operasi jadi agak gimana gitu, bentuknya kayak mihun goreng (di pikiran cuma makanan aja), padahal itu benang urat itu loh hahaha.. Nah yang aku takutin tuh aku ada bakat keloid. Lihat luka ini timbul makin takut aduh masa cantik-cantik keloid di tangan, kalau di bokong kan bisa ditutupi, ya kalo gak diblurr KPI. Selama seminggu aku terpaksa berangkat-pulang kerja naik Gojek karena tangan masih nyeri. Obat juga habis, jadi aku check up ke Dr. Ray. Aku juga ceritain semuanya, dia mah ketawa-ketawa aja. Dr. Ray kasih beberapa obat dan vitamin untuk syarafku, dia juga kasih resep Dermatix. Katanya kalau masih keloid aja nanti dia akan suntik steroid supaya bisa menghambat pertumbuhan keloid. Sebenernya kabar baik buat orang dengan bakat keloid, itu artinya hormon pertumbuhannya cepat jadi kalau luka bisa lebih cepat sembuh akan tetapi hormonnya kebanyakan makanya sampai timbul keloid gitu.

pack_derma

Dermatix Ultra 7gr harganya Rp.154.700 beli di Apotek yang paling murah di Jemursari aja harganya masih segitu. Sayangnya ini gak diganti kantor karena dianggap kosmetik. Benar-benar penuh harap sama Dermatix ini. Semoga luka bedahku gak jadi keloid dan gak berbekas ya.. Amin. Okayy, sekian pengalamanku dengan Ganglion, kayaknya masih ada update selanjutnya tentang bekas lukanya atau mungkin ada perkembangan lebih baik dari pasca operasi, tapi entah kapan.

So, kalau ditanya apa penyebab Ganglionku, hmm aku juga gak tau pastinya kenapa. Bisa jadi karena posisi tangan yang tidak baik terus menerus sehingga memicu munculnya kebocoran kelenjar. Makin lama makin besar kantongnya dan menekan syaraf sehingga aku merasa nyeri dari tangan sampai ke bahu belakang. Bisa juga sih ini karena tuntutan pekerjaan yang selalu pakai komputer dan mouse. Saranku sih ya, posisi duduk dengan meja komputer harus sempurna, gak lebih rendah atau juga ketinggian. Pakai bantalan mouse supaya pergelangan gak ketekuk dan capek menahan mouse. Nah bisa juga karena salah posisi waktu Yoga, jadi bener-bener harus pemanasan sebelum mulai dan dengan pengawasan instruktur. Atau bisa juga karena pergelangan tangan capek setiap hari nyetir motor ya, mungkin waktu lampu merah atau lagi berhenti, pergelangan tangan bisa dilemesin shaayyy hahaha.. Maaf ya kalau belum bisa memuaskan keingintahuanmu, soalnya dokternya aja pelit informasi, seakan ilmu cuma dia yang boleh punya. Mamam tuh ilmu! 😈 Semoga postingan Ganglion ini bisa membantu teman-teman yang butuh informasi tentang operasi Ganglion. Walaupun Ganglion masuk dalam tumor jinak, kita tidak usah takut, banyak orang yang pernah mengalami ini, kebanyakan mengenai perempuan dan 99.9% bisa sembuh.

16-11-14-08-59-35-080_deco.jpg
Diganjel bantal cantik  😀

Intinya, sekecil apapun sakit atau reaksi tidak lazim yang dirasakan tubuh kita apalagi sampai mengganggu aktivitas, lebih baik segera diperiksain ke dokter. Jangan tunda-tunda karena kita tidak tahu dampak lanjutan apa yang terjadi kalau sampai terlambat periksa. Dan tentunya kita mesti sayang-sayangin tubuh kita sendiri, emang mau siapa lagi kalau bukan kita hehe.. 👋😘 Dan aku belum kapok kok pake BPJS hehee..

Xoxo,
@siinzz

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s