Sept 18th, 2016.

Tibalah saatnya operasi pengangkatan Ganglion di pergelangan tanganku. Sesuai surat dokter, aku disuruh masuk RS hari Minggu jam 4 sore. Udah kayak mau pindahan aja aku bawa tas Niion oranyeku hahaha.. Keingetan sama dokter klinik yang bilang kalau mau operasi saat itu juga bisa, nyatanya enggak kan, tetap harus inap dulu semalam. Ceritanya bisa dibaca di sini. Kata Mama kalau mau operasi harus puasa tapi Susternya gak bilang apa-apa tuh, pokoknya Minggu dateng aja masuk kamar baru Senin operasi. Oiya kata Dr. Jan, operasiku ini gak bisa bius lokal karena di antara tulang pergelangan tangan jadi lebih rumit dan lama. Good or bad news?! 😑

Pendaftaran lewat UGD. Jadi waktu datang pertama langsung masuk UGD. Terus seperti biasa isi form administrasi dan tandatangan beberapa perjanjian. Serem nih perjanjian kalau kenapa-napa selama operasi. Nah ternyata di sistemnya RS Royal BPJSku ini masuk kelas II padahal seharusnya kelas I. Aku tanya bedanya apa. Si mbak jelasin katanya beda di kamar sama obat, kalau tindakan operasi sih sama. Loh kalau beda obat gimana tuh, kalau cuma beda kamar aja gpp, kalau beda obatnya juga. Heboh dong, aku mau pelayanan terbaik pokoknya. Sayangnya ini hari Minggu, temen-temen HRD kan gak bisa dimintain tolong. Mana si Patty lagi bahagia liburan di Hongkong. Yauda terpaksa nunggu Senin pagi aja, tapi aku uda hubungin mereka sih. Terus sama mbaknya disuruh nunggu di lobby aja, takutnya kalau pas ada pasien UGD masuk nanti aku sama Mamah kaget lagi lihat yang berdarah-darah. Oh ok, jadi kami nunggu di lobby sambil disiapin kamarnya.

Kamar kelas II diisi 3 orang dan aku dapat kasur paling pojok dekat jendela dan kamar mandi. Gak diapa-apain juga, gak ada Suster yang periksa atau gimana. Akhirnya sesuai dugaanku, Mama pasti bosan. Udah gak betah banget dia akhirnya dia pulang. Untung RS Royal deket banget sama rumah. Malam ini aku sendirian, pasien lainnya ditungguin, ngobrol rame-rame nah akunya tidur gak bisa. Oiya SGT uda balik Bali makanya gak bisa nungguin aku operasi. Jadi cuma bisa telponan aja. Nah aku penasaran kenapa sih kok harus inap padahal enggak diapa-apain, terus browsing katanya tuh emang prosedur BPJS tuh begitu, minimal inap 3 hari. Kalau bukan BPJS malah bisa operasi saat itu juga dan langsung pulang. Nah RSU Bhakti Rahayu Ketintang kan juga BPJS masa iya kayak kata dokter tuh bisa langsung operasi. Tapi ya untung sih gak di sana, kan kasian Mama jauh dari rumah gak ada kendaraan.

Gak lama ada Suster yang periksa tensi darahku. Terus dia bilang ini makan terakhir pk.24.00 ya setelah itu puasa. Untungnya Mama beliin roti jadi uda langsung ku makan aja, kan aku anaknya gampang laperan hahaha.. Tidur gak bisa soalnya suami pasien sebelah rame aja, telponan lah, ngobrol lah. Eh baru tidur bentar tengah malam ada perawat cowok yang periksa tensi darah, “Ini tensinya rendah mbak..” Gimana gak rendah orang gak bisa tidur nyenyak 😤😤😤

Besoknya Suster bangunin aku jam 6an, disuruh mandi soalnya mau dipasang infus. Udah mandi cantik tapi gak dikasi sarapan. Sedih banget deh, 2 pasien lain dikirimin makanan sedangkan aku cuma ngaplo aja. Gak lama Mama datang. Oiya soal beda kelas BPJS tuh aku minta Mama tanyain tapi apa daya Mama nih malah bingung sendiri. Untung ada Mita yang bantuin dan ada Mbak Herdin dari HRD kantor yang mau dateng ke RS untuk bantuin urusin. Habis cekikik-cekikik tau-tau diinfus, haduh rasanya jarumnya gede banget yess. Udah siap-siap nih operasi katanya jam 11 gataunya sampai jam 12 gak ada kabar. Tapi udah disuruh ganti baju operasi sih. Baru pertama ini operasi dan agak gimana gitu, kalau baju operasi bener-bener gak pake baju dalam ya, semriwingg..

Nah Mama kelaparan tapi disuruh makan dari tadi gak mau, akhirnya gak tahan dia ke kantin sama Mita dan aku ditinggal. Eh gak lama Suster dateng nyuruh siap-siap, anting-anting dicopot, no underwear, dan mereka heran.

“Loh, kamu sendirian gak ada yang nungguin? Kamu kuliah sendiri ya di Surabaya?”
“Enggak Sus, ada Mama tapi dia lagi makan.”
“Oh kirain sebatang kara. (Nah loe kate Hachi sebatang kara! 😠 ) Yauda dihubungin cepet, sini saya bantu beresin tas-tasnya. Ada barang berharga apa aja?”
“Dompet, hp, di tas semua, Sus.”
“Nanti bilang Mamamu dititipkan di Bagian Informasi ya tasmu.”
Aku telpon Mita aja soalnya kalau Mama lama ngangkatnya, kata Mita, Mama heboh banget kan pesen rawon tuh masih panas, tau anaknya mau masuk ruang operasi langsung disiram Aqua dingin biar cepet adem, trus bisa dimakan hahahahaa.. Parah gimana tuh rasanya! 😂😂😂

Setelah telpon aku langsung digeledek deh sama Susternya. Untung Mita keburu nyusul jadi dia yang bawa tasku. Kayaknya Mama masih makan rawon adem hahahaa.. Ternyata di ruang antrian operasi ini juga masih nunggu lama banget. Katanya hari itu banyak pasien melahirkan. Jelas, wong backsoundnya tangisan bayi. Dan aku baru tau loh ternyata suara tangisan setiap bayi tuh beda! Kirain oek-oek semua, ternyata enggak. Ada yang oooeeekkk, ada yang eee..ooeeekk kayak ada tarikannya dulu, ada yang oweekk pendek-pendek, ya gitu deh kalau gak dipraktekin pasti gak paham deh hehe.. 👶👶👶 Dan kata SGT aku yang ndeso, ya emang gitu suara bayi emang uda beda sejak lahir. Oww.

Nah balik lagi, karena kelamaan nunggu dan kayaknya aku kesirep sama ramenya tangisan bayi, aku udah tidur lama, kata Suster pas bangunin aku. “Aduh kasiannya sampai basah semua bajunya kelamaan nunggu ya.” Iya emang sumuk banget di ruang tunggu dan kayaknya aku uda tidur selama 1 jam. Aku disuruh turun dan jalan masuk ke ruang operasi. Wah sayangnya gak boleh pakai kacamata dan aku minus 6,45 jadi gak bisa lihat jelas. Nah yang jelas tuh ruang operasi terang bangeeeetttt. Aku disuruh naik ke meja operasi. Dan aku diajak ngobrol sama perawat cowok sambil dibantu lepasin baju operasi. Omaigat aku malu! Tapi kayaknya dia juga uda biasa ya lihat cewek gak bajuan hmpfftt. Tangan kanan sama kiri direntangin gitu, langsung merasa disalib 😭 Gak lama datang ibu dokter, dia pasangin infus aku sambil ngajak ngomong. “Halo, saya dokter Melly, saya dokter anestesi kamu, namamu siapa?”

Kebangun udah ada di tempat tidur bersama kira-kira 3 orang di samping kiriku. Tangan kanan udah ada perban gede gitu dan kerasa nyeri. Seingatku tadi terakhir masih diajak ngomong sama Dr. Melly kok sekarang uda di atas tempat tidur, dan udah dipakein baju padahal tadi kan dilepasin. Aduh jadi malu lagi! Karena udah bangun, Suster langsung mindahin aku ke kamar dan kali ini aku udah pindah ke kamar kelas I. Kamar kelas I diisi 2 orang pasien aja. Tapi kok nyamanan waktu di kelas II sih, di kamar baru toiletnya bauk. Padahal udah jelas waktu tandatangan perjanjian tuh gak boleh bawa kasur, bantal, tikar, dsb juga gak boleh pakai toilet selain pasien. Tapi pasien sebelahku ini serumah dibawa semua. Suami dan 3 anaknya pada bawa bedcover, bantal, guling, tikar, semuanya deh, dan mereka pakai toilet juga. Hmppfff. Kata Mama, aku dioperasi selama 3 jam. Wahh lama banget apa segitu rumitnya ya Ganglionku ada di antara tulang pergelangan tangan. Makanya bius total bukan lokal karena deket syaraf. Atau mungkin 3 jam itu juga sambil nungguin aku sadar, eh tapi sebelum dianestesi aku juga uda tidur sendiri haha dasar tukang molor sih ya.

Enaaakkk, sayang cuma dikit 😂

Waktu dipindah ke kamar itu udah sore jadi gak lama kemudian ada makanan buat aku. Eh ternyata menu RS Royal ini enak! Beneran enak, gak plain kayak masakan RS lain gitu. Dan waktu aku posting di Path banyak temen yang bilang emang masakan di sana enak, sama kayak di RS PHC juga enak masakannya. Yummm!! Sayangnya aku merasa menu pasien dikit banget. Habis makan langsung tidur, kayaknya masih ada sisa bius. Malam kedua dilalui dengan baik.

Besoknya nyeri karena kayaknya efek biusnya uda habis. Gak lama Suster dateng check tensi dan nyuntik penahan nyeri. Dan ternyata aku baru bisa pulang besoknya lagi. Nah malam ketiga ini mulai stres, karena gak bisa tidur, nyerinya kerasa, terus beberapa jam sekali Suster/Perawat datang check ini itu. Nah ada masalah juga sama infusku karena udah lama kok gak habis-habis ternyata mampet dan darahku jadi keluar balik ke infus. Kayak gini udah ada 4x dibenerin sama Suster tapi gak berhasil. :'(:'(:'( Baru setelah ada Perawat cowok –yang dipanggil Nyong Ambon sama Mama– benerin infusku akhirnya jalan normal. Mama kan mau terima kasih sama dia, kebetulan ada banyak kue dikasih Mega waktu jenguk jadi Mama bagi ke Nyong Ambon tapi ditolak, “Jangan e Mama, itu nanti sa dimarah, itu suap e Mama.” Hahaha lucu banget. Tapi akhirnya mau soalnya sama Mama dipaksa-paksa. “Sudah Mama tidur saja di atas kasur, muat to? Daripada badan sakit ketekuk-tekuk di kursi.” Setelah Nyong Ambon bilang gitu, Mama langsung menjajah kasurku, kami jadi tidur berdua deh.

Aku udah gak betah banget, rambut udah lepek banget. Untungnya aku habis potong rambut pendek. Mama yang sebelumnya ngomel karena rambut panjangku dipotong pendek sekarang sadar, “Iya bener coba masih panjang pasti kamu gimbal.” Pagi-pagi dikabarin katanya hari ini udah bisa pulang, tapi nunggu ijin dari dokter dulu. Dokter visit jam 10an kata Suster. Tau gak sih, Mita heran kok aku gak pernah divisit dokter, sedangkan dia sakit DB aja tiap 2 jam sekali dokternya datang check pasien. Apa karena BPJS? Si Mita juga BPJS loh waktu dirawat di RSI. Auk ah.

Cerita-cerita sama Tante Metty, dia pasien sekamarku. Ternyata perlakuan Dr. Jan juga sama. Tante Metty ini ada benjolan di bawah ketiak. Kan takutnya kanker payudara atau apa gitu. Nah katanya waktu periksa tuh gak dipegang, cuma dilihat aja bentar banget, langsung diputusin operasi. Persis kayak aku. Tante Metty heran, ini emang dokternya cuek atau udah terlalu ahli jadi cukup dilihat aja udah paham sakitnya apa. Ya kita pikir positifnya aja deh, mungkin udah expert banget soalnya udah sepuh juga. Bedanya tuh Tante Metty benjolannya dikasih dan disuruh periksain ke Laboratorium untuk dicheck lebih lanjut. Nah punyaku gak dikasih liat benjolannya kayak apa kayak gimana. Tanya Suster jawabnya “Ya nanti tanyakan langsung ke dokternya ya.” Ini Suster emang gak tahu apa males sama dokternya sih.

Katanya datang jam 10 tapi sekitar jam 2 siang Dr. Jan baru datang dan tanya “Gimana? Ada keluhan?” “Nyeri dok.” Belum selesai ngomong udah ninggal visit ke Tante Metty. Dijawab juga sama Tante Metty, “Nyeri juga dok.” “Yaudah boleh pulang sekarang.” Loh kok yang disuruh pulang cuma Tante Metty, Mama inisiatif tanya, “Anak saya gimana dok?” “Ya sama pulang sekarang.” Jawabnya sambil ngeloyor gitu eh dikejar sama Mama, “Itu anak saya sebenernya sakit apa sih dok?” “Uci-uci!”
Setelah itu Mama langsung dendam sama si dokter. Sombong banget. 😈😈 Sayangnya Tante Metty sendirian, setelah dokter pergi suaminya baru datang. Coba ada suaminya paling uda dicangar itu dokter sombong. Percuma juga tanya sama Suster karena mereka selalu balikin lagi ke dokter, kayaknya semua perawat males sama dokternya. Nah aku baca-baca Ganglion beda sama uci-uci, kalau uci-uci cenderung lunak dan bisa geser-geser, kalau punyaku ini keras dan gak bisa geser. Nah baru bisa pulang setelah 2 jam karena masih ada administrasi yang harus diselesaikan dulu. Puji Tuhan udah gak ada biaya tambahan apa-apa. Jadi operasiku ini free. Terima kasih BPJS.

Byee!!

Sampai di rumah, Ibu Pendeta dan ibu-ibu pemerhati Gereja datang jenguk. Mama penuh semangat ceritain dokternya yang enggak banget, udah gak jelasin ke pasien, ditanya eh nyolot. Apa karena aku pasien BPJS, padahal aku ini kan BPJS yang bayar sendiri bukan bantuan gratis dari pemerintah. Nah tiap bulan tuh misalnya dipotong Rp.100.000 dalam waktu 1 tahun udah kekumpul Rp.1.200.000, kalau gak dipakai rasanya percuma kan. Lagian ini juga dipakai karena memang kondisi sakit. Eh malah diginiin, kan sakit hati. Sayang banget padahal kalau dari segi fasilitas RS Royal ini bagus loh, bersih dan makanan enak, Susternya juga baik-baik. Tapi attitude dokternya yang bikin ilfeel parah bisa merusak citra baik Rumah Sakit.

Aku masih harus istirahat selama 1 minggu. Setelah itu kontrol lagi ke Dr. Jan minggu depannya. Update selanjutnya di Ganglion Part 3 ya..

Xoxo,
@siinzz

Advertisements

3 thoughts on “Ganglion Part 2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s