Halo! Aku mau update usahaku menyembuhkan diri dari jerawat. Selama kurang lebih 1 bulan lebih pakai product The Bath Box. Masih inget apa aja?

16-05-30-21-54-28-924_deco.jpg

Reviewnya bisa baca di sini. Aku mulai pakai sejak tanggal 3 Februari – 14 Maret 2016. Udah kira-kira 41 hari pakai product TBB. Dan ternyata..

16-05-30-14-56-27-267_deco.jpg

How amazing the result! Fotonya NO FILTER blass! Jerawatku makin parah & sekarang jadi ada banyak bruntusan sampe leher-leher loh. Baru pertama kali ini loh aku mengalami yg namanya bruntusan. Biasanya ya cuma jerawat aja. Niat hati pengen ngilangin bekas jerawat & beberapa jerawat bandel tapi akhirnya malah jadi lebih parah. I was so stressssssed! Mamaku sampe histeris lihat mukaku begini, tiap hari dibahas kok jerawatmu makin parah sih, kok gini kok gitu, duuhh hayati lelah Maahhh.. Temen-temen kerja juga tiap ketemu pada nanyain mukaku kenapa, dikira aku alergi. Sampe males banget buat ngaca, bahkan cuci muka aja rasanya duh kerasa grenjel-grenjel gitu loh & aku jadi makin stres, panik, sedih campur-campur deh. Bulan Mei aku lamaran masa iya mukaku parah begini. Rasanya hampir sama kayak diputusin pacar & ditinggal kawen sama mbak-mbak lain *curhat sis*

Kirain purging, kirain setelah lama nanti hilang sendiri, kirain emang dikeluarin semua jerawatnya terus sembuh. Aku hubungin BA-nya via line coba tanya & cari cara, mungkin mukanya kurang basah waktu pakai oil, yaudah aku banyakin, mungkin tetesannya kebanyakan biasanya itu yg bikin bruntusan, yaudah aku kurangin jadi setetes aja. Pokoknya aku coba lakuin semua sarannya tapi masih belum berhasil. Udah coba stop sabun, udah coba stop sugar, udah coba stop oil, gantian gitu pakai-stop-pakai-stop untuk cari tahu mana yg gak cocok, makanya ini aku pakai sampe lebih dari 1 bulan. Nyatanya enggak berhasil, malah ya itu makin parah..

Aku cerita sama kakak senior tentang deritaku ini. Eh dia bilang ngetik gini,

screenshot_2016-05-30-15-48-31_com.whatsapp_1464598168947.jpg

screenshot_2016-05-28-13-48-07_com.whatsapp_1464438945246.jpg

Jreeenggg jreeenggg.. Aku sedih banget. Padahal kalau baca review TBB di instagramnya banyak yg bilang cocok. Lihat di website juga banyak review yg cocok. Masa iya sih yg diposting cuman yg cocok aja? Yg gak cocok gak diposting? Sebenernya aku suka banget loh semua productnya baunya enak. Aku bukan tipe oily parah, malah cenderung kering loh mukaku tapi kok gampang jerawatan. Pakai GDL sebenernya seneng karena muka gak berminyak tapi enggak kekeringan juga. Sugar selain kita bisa berubah jadi Hulk sesaat, baunya juga enak, aku merasa dia bisa angkat kotoran di pori-pori gitulah. Aku memutuskan untuk bener-bener stop semua product The Bath Box. Yaudah anggap aja emang gak cocok. Tau sendiri kan skincare itu cocok-cocokan, cocok di orang lain belum tentu cocok juga di kulit kita.

Kakak senior saranin aku pakai sabun Tosowoong, bentuknya kayak deterjen putih gitu terus katanya PH-nya paling oke buat kulit. Nah belinya kudu online, aku enggak sabaran daaannn aku takut makin parah. Jadilah aku keingetan dulu pernah pakai Garnier Pure Active Facewash jerawat berkurang & sisa bekasnya aja. Akhirnya aku beli itu tapi sekarang di muka jadi keset kayak ketarik lagi. Beda sama TBB kan enggak ketarik kencang gitu. Terus Mama juga heboh banget nyuruh aku kompres pakai rebusan air daun sirih. Ya waktu itu Mama pernah bentol-bentol & sembuhnya karena pakai rebusan sirih. Jerawatku rasanya gatal banget & cenut-cenut apalagi waktu tidur pipi kena bantal bisa langsung kebangun karena ngerasain sakitnya. What a super nightmare pokoknya hiksss..

Hingga akhirnya aku kepikiran buat akupuntur. Ada 2 temenku yg sekarang lagi terapi tusuk jarum buat ngurusin badan & ngelancarin siklus haid. Aku mikir apa iya ini ada hubungan sama hormonku yg bikin haid gak lancar terus jerawatan. Aduh pokoknya aku mau sembuh! Di dekat rumahku ada Sinshe (pengobatan tradisional china) & beliau pernah ngobatin / nyembuhin temen kerjaku yg lama gak haid, lama banget katanya sampe tahunan terus habis ditusuk jarum dia jadi bisa haid lancar banget & badannya kerasa plong banget. Aku telat 1 bulan aja waktu haid berikutnya uda sakitnya ampun-ampunan gimana yg telat sampe lama gitu. Nah karena pengalaman temenku itu aku kesana deh coba tusuk jarum.

Ada sekitar 6 titik gitu deh yg ditusukin jarum. Katanya enggak sakit cuma kayak digigit semut. Itu bohong! Rasanya beneran kayak disuntik & uda gitu tanganmu kebas kayak kaku gitu loh. Daaannn beberapa menit sekali si Sinshe datang muter jarumnya yg rasanya.. krenyeng-krenyeng! Sinshe bilang ini aku hormonnya kacau jadi harus dibenerin dulu, badanku juga panas tapi bukan panas kayak demam tapi semacam panas dalam atau chi-nya panas gitu aku lupa  dia jelasin gimana hahaa.. Jadi ya bisa jadi ini bikin jerawatan. Lama banget kayaknya 2 jam aku ditusuk itu, sempet ketiduran sih tapi waktu jarumnya diputer ya bangun lagi. Trus aku dikasi kapsul isi racikan untuk meredakan panas dalam tubuhku, minumnya sehari 3x. Enggak ada fotonya sih. Setelah obat habis disuruh balik lagi. Dia suruh aku rutin minum jus apel mix yogurt strawberi. Harus yogurt strawberi enggak boleh yg rasa lain apalagi plain. Enak-enak aja sih menurutku. Jus apel strawberi itu membantu mendinginkan badanku. Terus sebagai perawatan muka sekarang enggak boleh cuci muka pakai sabun tapi pakai racikan pepaya. OMG aku benci pepaya gimana ini.. tapi pengen sembuh. Jadi pepaya diancurin sampe benyek gitu ditambahin lemon sama madu. Buat scrub gitu katanya, istri & anaknya juga begitu kalo ada jerawat, bekasnya cepet hilang enggak sampai membekas hitam gitu. Bener-bener uji kesabaran ini!

5 hari kemudian setelah kapsul habis aku harus balik ke sana, jadi tusuk ke-2 ditemenin SGT hehe.. Kena rayuan akhirnya dia mau ikut ditusuk juga, keluhannya dia sih asam lambung. Dan pas ditusuk hahaahahaa dia kerasa sakit & krenyeng-krenyeng juga haahahaaa aku ketawa puas tapi enggak bisa ketawa sampe gerak-gerak gitu karena rasanya nyeri hmpftt.. Oiya tusuk kedua ini aku disuruh beli jarumnya soalnya kan bakalan terapi rutin. Harganya 65.000 dapat 100 jarum. Setelah itu aku dibikinin kapsul sirip hiu, 125.000 dapat 50 kapsul. Ini harga tetangga katanya hehehe.. Katanya sih hiu itu hewan tanpa sel kanker, semua hewan punya bakat sel kanker kecuali si hiu itu. Gak heran harganya mahal banget ya. 1 sirip hiu bisa sampai 11 jutaan gitu loh. Ada pasiennya yg kena kanker & gak kuat menjalani kemoterapi apalagi sampai rambutnya rontok gitu, dia pilih akupuntur & minum kapsul sirip hiu ini sebagai pengobatan, katanya uda sembuh. Nah aku minum sirip hiu itu supaya siklus haidku lancar. Jadi minumnya sekarang 1 kapsul sehari, nanti kalau aku kram perut (dilep) sehari boleh minum 3x, setelah itu ya balik 1x & saat uda gak haid ya gak minum. Dan di hari ke-2 aku kedatangan tamu bulanan! W-a-W

16-05-28-20-02-19-842_deco.jpg

img_20160528_194603.jpg

img_20160528_194721.jpg

Udah hampir 1 bulan aku menjalani terapi pepaya yg aduh gak bisa ngomong deh pokoknya aku sampe udah bisa berteman dengan si pepaya. Udah minum apel yogurt strawberi terus. Hasilnya masih nol. Tapi senangnya sih siklus haidku lancar & tanggalnya hampir sama tiap bulan. Setidaknya soal hormon yg kacau bolehlah dibilang udah bener lagi hehee.. Semoga ini bawa berkah jadi mukaku bisa halus lagi kayak waktu SD dulu. Perjuangan masih belum berakhir!

Xoxo,
@siinzz

Advertisements

One thought on “The struggle is real!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s