Perpanjangan SIM di Taman Bungkul

“SIM ku mati!”

Tahun ini. Emang gitu sih ya, SIM atau KTP emang masa aktifnya habis di tanggal lahir kita. Mau ngurusnya kurang atau lebih dari tanggal matinya ID-CARD pasti tar masa berlakunya juga tetep di tanggal lahir. Bukan, bukan gak suka sama tanggal lahirku, cuma kalo bisa pilih tanggal cantik kan lucu gitu, misalnya 16 Februari 2016 ditulisnya 16-02-2016 tuh lucu kan. Ya gitu lah, tar aja pas nikah pilih tanggal cantiknya hahahaa..

Ngomong-ngomong soal SIM, emang cuma SIM yang paling kubanggain. Bangga karena hasil fotonya paling kece dibandingin KTP. Uda 2x sih perpanjangan SIM, berarti ya udah 10 tahun punya ijin mengemudi tapi kok ya masih bolak balik jatuh, duh. Yang pertama masih imut gitu fotonya pulang sekolah. Trus yang kedua kan pas kuliah jadi udah agak ngerti bedak sama lipstick ya, seenggaknya begitu sih. Waktu itu bikin di SIM Corner Tunjungan Plaza, cepet gak ribet & dikasih waktu “merapikan diri” (baca re-touch & sisiran) di depan kursi kita tuh ada cerminnya, jadi waktu mau foto dihitung 1 2 3 tuh bisa siapin pose kita, kan lihat di cermin hahahaa.. Makanya tuh paling suka sama foto SIM deh. Beda sama KTP, apalagi pas e-KTP! 2x ganti KTP juga gak ada bagus-bagusnya. Dateng uda cantik eh antri di Kecamatan lama banget, panas pulak, keringetan, banyak bau kelek campur bau rokok, kacau deh pokoknya bikin mood drop aja. Udah gitu biasanya petugas Kecamatannya jutek banget. Kan pose guwe jadi kagak maksimal vroh! Mana KTP berlaku lama banget 5 tahun eeeh yang sekarang e-KTP malah seumur hidup. Gila dong kalo hasil fotonya gak maksimal! Etapi aku ada beberapa temen yang foto KTPnya bagus amat, gimana gak bagus wong mereka setor foto sendiri. Jadi mereka foto di studio pake blazer, full makeup sama sasakan begitu, ya mirip sama foto buat lamar kerja. Nah kalo gitu enak bener ya, gak perlu antri lama pas maju dipanggil foto eh makeup uda luntur. Grrr.. Andaikan Surabaya bisa begitu.

23 Januari 2016 jatuh pas hari Sabtu. Kebeneran nih, Sabtu kerja sampe jam 2 udah gitu kan kantor sebelahan sama Tunjungan Plaza. Kan bisa langsung meluncur kesonoh. Oiya kabar baiknya sekarang perpanjangan SIM di SIM Corner bisa 1 bulan sebelum tanggal jatuh tempo kayak hutang aja atau maksimal 3 bulan setelah lewat tanggal berlakunya habis. Nah setelah itu bukan denda tapi tarifnya kayak bikin SIM pertama kali. Lebih mehong cyinn. Buyar rencana bikin SIM pas di hari ulang tahunku yang ke XX, karena ada rencana yang lebih besar lagi yaitu.. merayakan ulang tahunku laahh! 04 Hahahaa.. special dong soalnya Tuan Guritanya datang dari Bali bawa pie susu. Hadeh siinnn, baru pie susu aja uda kesenengan lu, gampang banget sik! Nah cerita perayaan ulang tahunku taran aja ya, next chapter. Ini mau ceritain perpanjangan SIM di SIM Corner. Karena udah tau ada waktu maksimal 3 bulan dari tanggal habis maka perpanjangan SIMku diundur sampai hari Minggu tanggal 24 Januari 2016. Yakelah cuma 1 hari doang!! Hahahahaa.. Gpp keleess, itu artinya ada waktu lebih buat nyiapin muka cantik supaya gak nyesel dong lihatin foto SIM selama 5 tahun. Udah gitu pake baju baru dong, alasannya minta kado sama Mamah biar dijahitin baju baru padahal ya gitu buat foto SIM hahahaa..

Eh ada cerita kalau SIM Corner di Tunjungan Plaza (TP) harganya lebih mahal daripada di SIM Keliling Taman Bungkul (TB). Apa mungkin karena di Taman Bungkul masih baru ya jadi harga promosi gitu? Tapi ini kan perpanjang SIM bukan jualan burger kok ada harga promosi. Hmm.. *laper bayangin Carls Jr* Atau mungkin di TB kan outdoor ya, gak pake AC kayak di TP nunggunya, beneran duduk-duduk cantik di taman sambil ngantuk-ngantuk kena AC alam a.k.a angin cepoy-cepoy? Nah ada temen yang ke TP dia jelasin alurnya. Yang di TP waktu pertama sebelum urus perpanjangan kudu ke meja depan bayar uang kesehatan sebesar Rp.110.000, uang perpanjangan SIM Rp.75.000. Ditanya uang kesehatan apa dia kurang tahu dikira kayak bpjs gitu, kudunya jasaraharja gitu bukan sih, apa iya bpjs sekarang merambah ke SIM? Nah habis dari situ disuruh bayar ke BNI baru lanjut proses perpanjangan kayak biasanya, isi formulir, antri foto dan jadilah kartunya. Seingetku 5 tahun yang lalu gak gitu sih, ya langsung bilang aja ke petugasnya mau perpanjang, terus isi formulir baru bayar. Perasaanmu ke aku aja bisa berubah apalagi alur perpanjangan SIM ya.. *kemudian baper*

Berangkatlah kami *hore ada yang boncengin!* Terus lewat SIM Keliling Taman Bungkul kayaknya sepi dan SGT putar balik ke TB daripada jauh ke TP katanya. “Parah lu bray! Nah lu pikir kita ke TP tuh cuma perpanjang SIM doang, ya enggak keleesss, guwe mau minta beliin ini itu dong kan mumpung lu ke Surabaya!” *hanya jadi umpatan dalam hati* Pasrah akhirnya parkir di pinggiran taman. Buyar semua rencana pengen cobak sepatu pengen minta beliin makeup pengen ini itu..

Di depan Taman Bungkul uda ada 2 mobil caravan dari SAMSAT bertuliskan SIM Keliling. Banyak bapak-bapak yang langsung menyambut, “Mau bikin SIM ya mbaaakk?” Aduh di situ aku langsung curiga jangan-jangan mereka calo. SGT juga pikiran gitu, “Gpp deh calo yang penting cepet seleseinya.” Itu pikiran tapi suaranya kenceng amat. Terus mereka bantuin arahin ke bapak yang ada di dalam van. “Minta KTP sama SIMnya.” Yauda aku kasih KTP SIMku, eh gak lama ada 2 ibu-ibu ketawa-ketawi sambil bilang, “Nungguin mbaknya aja deh hihihi..” Lah untung siang jam 2an, kalo malem bakalan kubacain doa-doa kirain kuntilanak. Aku masih nungguin, eh ibu-ibu itu masuk van mau foto, gimana sih katanya nungguin aku! Gak lama bapaknya kasih formulir disuruh isi sama disuruh bayar Rp.135.000. Nah aku diajak SGT duduk di sebelah van ada tenda dan ada mejanya. Mau nulis lah kok diambil sama bapaknya, “Mana mbak sini biar saya isiin aja.” Curiga apa ini calo beneran, terus tar kudu kasih upah nulis dong. Eh gak taunya di sabuk celananya ada lencana polisinya. Oo polisi pakai baju bebas gitu ya. Nah bagian Surat Dokter Keterangan Sehatnya, diisi bapaknya. Apa bapaknya juga dokter? Who knows. Sudah selesai ditulis langsung dikembaliin lagi ke bapak yang dalem van. “Naik mbak, foto.” Wah cepet banget yess?! Aku aja belum siap rambut masih acak-acakan loh. Ngaca cepet-cepet terus duduk di kursi yang disediain dalem van itu. Ada mas yang input data kita sesuai KTP, disuruh cek udah bener apa belum semua data kita. Hore uda gak pelajar lagi, sekarang udah karyawan swasta dong, capek belajar mulu.

Nah ini kok aneh kameranya miring begitu.
“Siap ya pandangan ke kamera, 1 2 3..”
Cekrek.
Terus ditunjukin fotonya, “Gimana oke?”
“Mas, miring begitu gimana oke sih.”
“Oke sekali lagi ya, 1 2 3..”
Masa fotoku kayak lagi sakit leher gitu loh, itu karena kursi sama kameranya gak sinkron, udah gitu kan sempit jadi akunya yang atur badan supaya pas.
“Ulang ya mas, itu rambutku gak rapih ke depan depan.”
“Ya udah terakhir ya!”
Cekrek. Tanpa hitungan.
“Oke udah cantik, tunggu ya kartunya jadi habis gini.”
Padahal masih mau komplain lagi loh. Pas lihat hasilnya.. Ini mungkin konsepnya mau foto dari pinggir gitu kali ya, jadi kayak pose menyamping gitu loh, sedikit noleh ke kiri. Tapi akunya yang oldies taunya kalo foto ya hadap depan, jadinya gitu deh maksa dan bahuku jadi miring hahhaaa.. Gpp deh 5 tahun lagi kudu lebih cetar fotonya!

Turun van.
“Mbak, dipasangin anti gores sekalian mau gak?”
“Loh ini saya habis foto SIM pak, bukan habis beli HP kok pake anti gores?”
“Bukan gitu, kan kalo lama-lama SIM fotonya sama tulisannya bisa pudar mbak, apalagi kalo taruh dompet tar cepet hilangnya.”
“Ooo gitu, kirain.”
“Murah kok mbak, cuma 5 rebu aja depan belakang.”
Nah kan, ini semakin yakin kalo mereka calo deh. Hedeeehh..

Kemungkinan yang dibilang temenku uang kesehatan itu ya uang untuk Surat Keterangan Sehat Jasmani dan Rohani dari Dokter tapi dia gak bisa jelasin atau gak tau, terus dibilang itu uang kayak bayar bpjs. Di bagian itu emang nominalnya beda sih, di TB cuma kena Rp.60.000. Enggak tau kenapa ya.. Nih ada link resmi soal tarif perpanjangan SIM, klik di sini.

SIM Keliling Taman Bungkul buka dari pk. 09.00-16.00 WIB. Jadwal lengkap, klik di sini. Di situ ada banyak pilihan selain di TB. Nih alur perpanjang SIM di TB :

  1. Serahin SIM lama dan KTP yang berlaku.
  2. Bayar Rp.135.000, siapin uang cash aja gak ada ATM di TB.
  3. Isi formulir perpanjangan SIM, bagian Surat Dokter untuk Keterangan Sehat ditulis mereka sendiri.
  4. Nunggu dipanggil masuk van.
  5. Check data yang diinput petugas sudah benar atau belum.
  6. Foto.
  7. SIM baru udah jadi.
  8. Mau laminasi juga boleh biar awet selama 5 tahun, bayar goceng.

So far puas lah dengan layanan SIM Corner di Taman Bungkul. Lebih murah daripada di Tunjungan Plaza, kalau dihitung selisih 50 rebu. Udah gitu bayarnya sekalian gak perlu bayar uang kesehatan sendiri, perpanjang sendiri dan gak perlu setor di BNI. Pokoknya cepet, gak ribet dan kita gak perlu nulis sendiri hahaha.. Padahal habis gitu lihat mas-mas yang antri setelahku mereka kok nulis sendiri ya. Hmm.. Semoga infonya berguna ya dan selamat perpanjang SIM!

16-04-01-09-02-32-733_deco.jpg

Tuh bahu kelihatan miring, mustinya poseku agak buang muka ke kanan gitu ya biar kayak model ANTM hahaaa.. Ya ampun mukaku imut deh kayak masih abg!  22

Xoxo,
@siinzz 10

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s